Studi: Virus Corona Menyebar di Wuhan Sejak Agustus

Studi: Virus Corona Menyebar di Wuhan Sejak Agustus

Studi Virus Corona Menyebar di Wuhan Sejak Agustus

Sebuah studi oleh Harvard Medical School memperkirakan bahwa coronavirus SARS-CoV-2 yang menyebabkan Covid-19 telah menyebar di Cina sejak Agustus 2019, bukan Desember.

Ini dihasilkan dari perbandingan foto satelit tempat parkir di beberapa rumah sakit di Wuhan dan tren pencarian internet. Penelitian ini belum ditinjau (dilihat rekan).

Anda mungkin juga suka

Para peneliti menemukan bahwa tempat parkir lima rumah sakit Wuhan menemukan jumlah mobil yang jauh lebih tinggi pada akhir musim panas dan musim gugur 2019 dibandingkan tahun sebelumnya. Metode penelitian yang mereka gunakan mirip dengan intelijen.

“(Kami) melihat peningkatan lalu lintas yang dramatis di lima rumah sakit di Wuhan dari akhir musim panas dan akhir musim gugur 2019,” kata Dr. John Brownstein, Profesor Medis Harvard yang memimpin penelitian ini.

Lihat juga: China normal baru di tengah ancaman Corona Wave II
Para peneliti menyadari bahwa kedua fakta ini tidak dapat secara langsung menghubungkan peningkatan volume parkir di rumah sakit Wuhan dengan penyebaran virus.

Ini karena peningkatan jumlah mobil yang diparkir di rumah sakit tidak selalu disebabkan oleh Covid-19. Selain itu, tidak ada bukti lebih lanjut bahwa virus tersebut akan beredar di Tiongkok pada akhir musim panas 2019.

Para peneliti kemudian menghubungkan peningkatan pengguna taman di rumah sakit dengan penelitian internet. Ternyata pencarian diare dan batuk meningkat pada akhir musim gugur.

Berdasarkan durasi artikel yang diterbitkan, sebelumnya ada tanda wabah coronavirus

Lihat juga: China membantah tuduhan lambat Laporkan wabah Corona
Namun, pejabat baru Cina melaporkan kasus pneumonia baru ke Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada 31 Desember. Ilmuwan Cina hanya mengidentifikasi patogen sebagai jenis baru virus corona pada 7 Januari.

Laporan dari CNN, WHO dan Cina telah dikritik, termasuk penanganan awal virus Covid 19 oleh Presiden Donald Trump.

Dalam studi tersebut, para peneliti melihat peningkatan tajam dalam volume dari Agustus 2019 dan titik tinggi pada Desember 2019.

Menggunakan gambar dari Oktober 2018, para peneliti menghitung 171 mobil di tempat parkir di salah satu rumah sakit terbesar di Wuhan, Rumah Sakit Tianyou.

Setahun kemudian, data satelit menunjukkan 285 kendaraan di lokasi yang sama, meningkat 67 persen dan peningkatan lalu lintas 90 persen dibandingkan periode yang sama di rumah sakit Wuhan lainnya.

(FILES) Foto file ini, diambil pada 23 Februari 2017, menunjukkan para pekerja

di laboratorium P4 di Wuhan, ibukota provinsi Hubei di Cina. – Laboratorium epidemiologi P4 didirikan bekerja sama dengan perusahaan bio-industri Prancis dari Merieux Institute dan Chinese Academy of Sciences. Fasilitas ini adalah salah satu dari sedikit laboratorium di seluruh dunia yang disetujui untuk menangani patogen Kelas 4 (P4) – virus berbahaya yang berisiko tinggi penularan dari manusia ke manusia. (Foto oleh JOHANNES EISELE / AFP) Institut Virologi Wuhan pernah menjadi titik awal penyebaran virus korona. (Foto oleh JOHANNES EISELE / AFP)
“Setiap rumah sakit memiliki volume harian yang relatif tinggi di musim gugur dan musim dingin 2019. Namun, antara September dan Oktober 2019, lima dari enam rumah sakit memiliki volume harian relatif tertinggi dari seri yang dianalisis, yang bertepatan dengan peningkatan permintaan. Pencarian Baidu untuk istilah “diare” dan “Batuk,” “tulis peneliti.

Salah satu peneliti dalam penelitian ini, John Brownstein

, mengatakan data itu sebenarnya sangat menarik karena para peneliti melihat peningkatan pada orang yang mencari gangguan pencernaan atau diare.

“Dan sekarang kita sekarang tahu bahwa gejala gastrointestinal adalah penanda yang sangat penting untuk Covid-19. Sejumlah besar orang yang dites positif di Wuhan sebenarnya menunjukkan gejala diare,” kata Brownstein.

Paul Digard, profesor dan ketua virologi di Universitas Edinburgh di Inggris, mengatakan bahwa menggunakan gambar lalu lintas rumah sakit untuk mendeteksi penyakit adalah ide yang menarik, tetapi validitasnya minimal.

Lihat juga: Hubungan tegang, AS ingin membuka kembali konsulat di Wuhan

“Namun, penting untuk diingat bahwa data hanya korelatif dan (seperti yang diakui penulis) tidak dapat mengidentifikasi penyebab peningkatan. Dengan berfokus pada rumah sakit di Wuhan, pusat wabah yang diakui, penelitian ini memberlakukan korelasi,” kata Digard. .

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Hua Chunying mengatakan pada hari itu bahwa dia belum melihat penelitian. Namun, ia memperhatikan bahwa tidak masuk akal bagi para peneliti untuk melakukannya

 

Baca juga: