Netizen Respons Kritik Keras Tompi soal Tagihan PLN Menggila

Netizen Respons Kritik Keras Tompi soal Tagihan PLN Menggila

Netizen Respons Kritik Keras Tompi soal Tagihan PLN Menggila

PulauSeribuMurah.Com –  Dokter dan penyanyi Tompi mengatakan bahwa tagihan listrik kantor meningkat pesat. Dia mengatakan PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) tidak mengkonfirmasi ini saat faktur.

“RUU PLN GILA! Ini dari PLN, tidak ada konfirmasi bahwa Anda hanya bermain kuas,” celetuk Tompi, Kamis (6/10) melalui akun @ dr_tompi.

Anda mungkin juga suka

Dua jam setelah tweet, PLN meminta maaf kepada Tompi. Melalui akun @ pln_123, Tompi diminta untuk memberikan nomor identifikasi pelanggan sehingga dapat diperiksa.

“Maaf tentang batasan saat ini, kakak, sehingga administrator dapat memeriksa ID

pelanggannya melalui DM. Terima kasih – Riko”, celetuk @ pln_123.

“Saya akan mengirimkannya besok. Ini adalah kantor kosong yang tidak digunakan karena telah ditutup selama hampir 3 bulan,” jawab @dr_tompi.

Posting Tompi tentang “PLN Insane Bill” memicu reaksi dari pengguna internet. Tweet ini mengomentari lebih dari 1.000 kali dan pada Kamis (6 November) pukul 1:00 malam. WIB menyukai lebih dari 2.000 akun.

Lihat juga: Netizens Shouting Problem ID pelanggan PLN diblokir

Salah satu akun yang mengomentari posting Tompi adalah akun @vitoliplop. Dia mengeluh bahwa meteran listrik di rumahnya telah dihapus sebelum batas waktu. Dia mengatakan dia harus membayar 1,5 juta rupee.

“Di rumah, konter dicabut secara paksa bahkan sebelum batas waktu. Kemudian minta untuk menginstalnya kembali untuk membayar 1,5 juta. Kemudian orang yang memeriksa konter @ pln_123 mengatakan” pln lg loss “, perusahaan monopoli itu bisa kalah, kan? Tagihan dan penghitung tidak masuk akal (bermain keras) “Twitter @Vitoliplop.

[Gambas: Twitter]

Tanggapan lain datang dari akun @ AGoeci, yang mengidentifikasi pandemi sebagai faktor yang mengakibatkan pejabat tidak memiliki akses ke jaringan listrik. Dia mengatakan PLN meminta pelanggan untuk mengirimkan konsumsi listrik selama pandemi.

“Periksa meteran listrikmu terlebih dahulu? Pejabat itu mungkin tidak dapat mengakses meteran listrikmu untuk mencatat konsumsimu. Beberapa waktu yang lalu, PLN meminta pelanggan untuk melaporkan konsumsi listrik karena petugas tidak bisa datang karena pandemi.” , berkicau @AGoeci.

Sementara akun @ Aerobatra mengevaluasi jumlah tagihan listrik

yang diklaim oleh Tompi sehubungan dengan kerugian PLN. Sebagai satu-satunya perusahaan listrik di Indonesia, PLN bebas mengoperasikan Monompolu untuk menutupi kerugian.

“Perusahaan listrik pertama” di Indonesia, mereka bebas monopoli, hanya ketika ada kerugian, mereka hanya memberatkan pengguna … Itu tidak sehat, tidak ada persaingan … “berkicau @Aerobatra.

PLN diminta meningkatkan komunikasi

Tompi meminta PLN untuk meningkatkan komunikasi dengan pelanggan. Dia mengatakan permintaan itu dibuat setelah PLN menyerahkan jumlah faktur dari gedung yang tidak digunakan sehubungan dengan tarif minimum.

“Saya baru saja bertemu dengan perwakilan penjualan PLN, mereka menjelaskan hal-hal yang saya pikir dijelaskan pada awal berlangganan yang jelas. PUBLIC perlu mengetahui hak dan kewajiban mereka. Sehingga mereka tidak tampak negatif dalam hal kesalahan perhitungan,” @dr_tompi celetuk.

Tompi mengatakan bahwa PLN melakukan kesalahan dalam menghitung

meteran listrik gedungnya. Di gedung lain, dia mengatakan dia harus membayar batas minimum meskipun tidak ada listrik yang digunakan.

“Dalam kasus Sy Kmrin: orang yang menghitung menemukan bahwa dia dipukul dengan pembayaran minimum 2,1 juta sebulan meskipun tempat itu ditutup. Meskipun ada mekanisme kompensasi yang belum mendapat informasi dengan baik” celoteh @dr_tompi .

“Saya pikir PLN perlu meningkatkan KOMUNIKASI PUBLIK dan membuat pernyataannya lebih jelas dan jelas,” katanya.

 

Baca juga: